14 Juni 2024

Siap Sukseskan Pembangunan Pertanian, Polbangtan Kementan Wisuda Calon Agripreneur

0

TANIINDONESIA.COM//YOGYAKARTA – Kementerian Pertanian melalui Politeknik Pembangunan Pertanian Yogyakarta Magelang (Polbangtan YOMA) menggelar wisuda bagi Sarjana Terapan tahun akademik 2022/2023. Prosesi wisuda digelar di The Rich Hotel Yogyakarta pada Selasa (29/08).

Dalam rangka wisuda Polbangtan tahun 2023 ini, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan bahwa Polbangtan adalah salah satu institusi andalan yang memiliki misi untuk menghadirkan pertanian yang lebih maju, semakin mandiri dan modern.

“Polbangtan adalah salah satu institusi yang menjadi andalan untuk menghadirkan pertanian yang lebih maju, semakin mandiri dan modern. baik bagi petani, negara dan daerah” sebut Mentan Syahrul.

“Oleh karena itu kalian sebagai lulusan-lulusan yang telah dilatih dan digodok serta ditempa dengan kuat di Polbangtan, menjadi andalan dan energi pertanian di daerah masing -masing dimana kalian berada.

Baca juga: Dongkrak Ekspor Komoditas Pertanian, Kementan Gelar Training of Trainers

Saya berharap lulusan Polbangtan yang ada di seluruh Indonesia, mampu berkontribusi menghadirkan berbagai aktivitas pertanian yang lebih baik, lebih maju, mandiri dan modern” sebut Syahrul.

Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi turut menyatakan bahwa lulusan Polbangtan merupakan aktor pembangunan pertanian.

“Kalian harus siap ditempatkan semua lini pembangunan pertanian mulai budidaya, panen dan pasca panen. Pembangunan Pertanian saat ini adalah dengan agribisnis, maka Pendidikan vokasi ini diciptakan untuk melahirkan kalian sebagai job creator. Kalian harus siap masuk disini membangun dan menciptakan wirausaha pertanian” ujar Dedi.

Kepala Pusat Pendidikan Pertanian (Kapusdiktan), Idha Widi Arsanti yang hadir langsung dalam gelaran wisuda Polbangtan YOMA turut memberikan ucapan selamat serta memotivasi para wisudawan.

“Wisuda hari ini mempunyai arti yang penting karena masyarakat, bangsa dan negara akan segera menyaksikan kiprah Saudara-saudara yang telah terdidik dan ditempa di Polbangtan. kata Santi.

Para lulusan diharapkan menjadi pilar utama dalam pembangunan nasional melalui berbagai Program Utama Kementan seperti pembiayaan usaha pertanian melalui KUR Peningkatan Produksi Tanaman Pangan melalui Pengembangan Kawasan Berbasis Korporasi (PROPAKTANI), akselerasi ekspor melalui program Tiga Kali Lipat Ekspor (GRATIEKS), dan Penumbuhan Wirausaha Muda Pertanian serta TANI AKUR di BPPSDMP.

Mengusung tema “Mewujudkan Generasi Muda yang Kompeten dan Berkarakter serta Berkontribusi Nyata dalam Pembangunan Pertanian” Polbangtan YOMA mewisuda 583 wisudawan dari 23 provinsi.

Para wisudawan tahun ini terdiri dari Program Mahasiswa Reguler dan Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL). Program RPL merupakan salah satu program khusus yang diselenggarakan guna mengakomodir para penyuluh pertanian untuk meningkatkan kapasitas diri dengan menempuh pendidikan sarjana.

“Hari ini, 29 Agustus 2023 Polbangtan Yogyakarta- Magelang mewisuda sejumlah 583 orang, terdiri dari 303 Wisudawan Reguler Jurusan Pertanian dan Peternakan serta 280 Wisudawan RPL,” terang Bambang Sudarmanto, Direktur Polbangtan YOMA.

Baca juga: Lepas Ekspor Kacang Hijau 1.000 Ton, Mentan: Pertanian Indonesia Tangguh

Sebanyak 583 wisudawan tersebut terinci dari 34 wisudawan Program Studi Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan, 67 wisudawan Program Studi Agribisnis Hortikultura, 64 wisudawan Program Studi Teknologi Benih, 35 wisudawan Program Studi Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan, 69 orang wisudawan Program Studi Teknologi Produksi Ternak, dan 34 wisudawan Program Studi Teknologi Pakan Ternak, disamping itu juga mewisuda mahasiswa Program Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) pada Program Studi Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan dan Program Studi Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan sejumlah 280 wisudawan.

Bambang juga menyampaikan kepada orangtua wisudawan yang hadir bahwa profil lulusan Polbangtan YOMA salah satunya adalah sebagai wirausaha muda pertanian, sehingga jika putra-putrinya memulai usaha diharapkan dapat didukung penuh.

“Jadi kalau putra putri memulai usaha, itu bukan menunggu kerja Bapak/Ibu, dan ini adalah hal yang luar biasa, kalau itu bisa terwujud maka putra putri Bapak/Ibu adalah bukan pencari kerja namun sebaliknya membuka lapangan kerja bagi orang lain atau masyarakat sekitar, karena itu mohon dukung putra putri bapak untuk menjadi pengusaha. Sekedar informasi, wirausahawan di Indonesia sekarang ini masih berkisar pada angka 3,47%, sementara Malaysia dan Thailand sudah diatas 4%, Singapura sudah diangka 8,6%, dan negara negara maju dikisaran 10-12%, bahkan banyak yang lebih dari itu,” terangnya.

Sementara, lanjut Bambang, untuk wisudawan program regular juga sudah ada yang diterima bekerja.

“diantaranya diterima di PT. Mustika Jaya sebanyak 11 orang, di PT Medion 3 orang, sudah lolos sebagi Spesified Skill Worker pada House Farm di Jepang sebanyak 12 orang dan akan menyusul 70 orang lainnya sudah mengikuti pelatihan budaya dan bahasa jepang menunggu proses seleksi. Diantara wisudawan program reguler juga sudah ada yang menjadi wirausahawan, diantaranya Saudara Jamaludin Nur Ridho,” pungkasnya.(***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *