23 Mei 2024

Tingkatkan Produksi Bawang Merah, Polbangtan Kementan Panen Hasil Penelitian

0

TANIINDONESIA.COM//YOGYAKARTA – Kementerian Pertanian melalui Politeknik Pembangunan Pertanian Yogyakarta Magelang (Polbangtan YOMA), melakukan panen bawang merah hasil penelitian strategis Dosen di wilayah Sleman, DI Yogyakarta.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memberikan apresiasi atas hal itu.
“Pertanian tidak boleh dilakukan dengan cara yang begitu-begitu saja. Harus ada inovasi agar produksi meningkat serta kualitas bertambah baik,” katanya.

Untuk itu, Syahrul Yasin Limpo berharap penelitian terus dilakukan dosen-dosen Polbangtan lainnya.

Hal senada disampaikan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP).

Baca juga: Rehabilitasi Lahan dan Ketahanan Pangan, Polbangtan Kementan Bagikan Ratusan Bibit Tanaman

“Suksesnya penelitian ini membuktikan jika peran SDM dalam pertanian sangat penting. SDM ada faktor pengungkit utama dalam peningkatan produktivitas pertanian,” katanya.

Dengan alasan itu, sambung Dedi, BPPSDM selalu berupaya meningkatkan kualitas SDM.

“Baik itu melalui bimtek atau kegiatan yang lain yang bisa diikuti secara online maupun offline,” kata Dedi.

Penelitian yang digawangi oleh Rajiman, salah satu Dosen Polbangtan YOMA, mengambil judul Pengaruh Pembenahan Tanah Terhadap Pertumbuhan dan Hasil Bawang Merah serta Ketersedian Hara Tanah.

“Kesuburan tanah akan menjadi salah satu penentu produksi bawang merah. Sementara saat ini banyak lahan yang mengalami kerusakan akibat penggunaan input produksi pertanian maupun pencemaran lingkungan,” jelas Rajiman.

Lebih lanjut Rajiman mengatakan, upaya peningkatan kesuburan tanah dapat dilakukan dengan menggunakan pembenahan tanah dengan menambahkan pupuk kandang, arang sekam, maupun asam humat.

Untuk mendapatkan hasil penelitian yang dituju, Rajiman bersama Tim telah merancang dan melaksanakan 7 perlakuan berbeda terhadap tanaman bawang yang dibudidayakan.

“Bedengan pertama sebagai kontrol, bedengan ke dua hanya diberikan perlakuan pupuk kandang, bedengan ke tiga hanya ditambah arang sekam, bedengan ke empat hanya asam humat, sementara bedengan ke lima sampai ke delapan merupakan kombinasi antara pupuk kandang dengan asam humat saja atau dengan arang sekam saja, dan kombinasi ketiganya,” rinci Rajiman.

Rajiman juga menekankan bahwa upaya pemilihan atau kombinasi penggunaan bahan pembenahan tanah perlu dilakukan untuk meningkatkan produksi bawang merah.

Baca juga: Dorong Peremajaan Sawit Rakyat, Mentan: Nilai Sawit Kedepan Akan Semakin Tinggi

“Dari hasil panen hari ini nanti selanjutnya akan kami amati hasil dari masing-masing perlakuan, sehingga dapat diperoleh bahan pembenah tanah yang efektif dan efisien,” katanya.

Kegiatan Penelitian sebagai salah satu kegiatan Tri Dharma Perguruan Tinggi, merupakan salah satu pilar yang mendesak untuk dilakukan seiring dengan makin kompleksnya permasalahan pertanian di lapangan.

Direktur Polbangtan YOMA, Bambang Sudarmanto, yang hadir langsung saat kegiatan panen mengatakan bahwa untuk menghadapi permasalahan pertanian ditengah-tengah kondisi yang seperti sekarang ini kita tidak boleh asal berspekulasi.

“ditengah-tengah kondisi global dan persaingan industry yang ketat ini, kita sebagai kademisi di bidang pertanian tidak boleh menghadapi permasalahan hanya dengan berbekal spekulasi, harus berdasar keilmuan, itulah mengapa penelitian dan pengembangan pertanian harus menjadi perhatian serius untuk kita,” tandas Bambang.(***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *