20 Juli 2024

Kolaborasi BBPP Kementan dan P4S Tri Karsa Inti Rakyat Sukses Curi Minat Ribuan Peserta BOC Volume 235

0

TANIINDONESIA.COM//LEMBANG – Perubahan iklim menjadi salah satu isu global terlebih bagi negara beriklim tropis seperti Indonesia. Salah satu dampak yang tengah dirasakan adalah El Nino atau fenomena naiknya suhu bumi. Karenanya Kementerian Pertanian (Kementan) di bawah komando Menteri Syahrul Yasin Limpo mengimbau seluruh jajaran untuk bersiap mengantisipasi dampak el nino tersebut.

Menurut Syahrul, Kementan akan menyediakan pasokan pangan (beras) sebanyak 382 ton jika El Nino melanda dalam keadaan yang relatif rendah. “Kalau El Nino dalam tingkat yang rendah, dari analisis kami di antara kelembapan 42 sampai 50 akan shorted kira-kira 382 ribu ton (beras). Kalau pendekatan ekstrem (kelembapan) di atas 800, kita siapkan di atas 1 juta ton,” paparnya pada rapat koordinasi dan gerakan nasional penanganan dampak El Nino.

Kendati demikian, Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) turut melakukan berbagai langkah antisipasi dan memepersiapkan SDM pertanian dalam menghadapi ancaman El Nino. Salah satunya melalui kegiatan Bertani On Cloud (BOC) Volume 235 yang diselenggarakan oleh Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang pada Kamis (14/9).

Mengangkat tema “Eco-Enzyme Alternatif Cerdas Menekan Dampak Perubahan Iklim”, BOC kali ini menggandeng Pusat Pelatihan Pertanian Pedesaan Swadaya (P4S) Tri Karsa Inti Rakyat, Kota Depok, Jawa Barat.

P4S yang telah berdiri sejak 2016 ini, kini berfokus pada pengembangan eco-enzyme dan berbagai produk turunannya. Tidak hanya lingkup rumah tangga, berbagai pelatihan telah diselenggarakan bagi siswa, mahasiswa, masyarakat umum, maupun di lingkup perkantoran.

   Baca juga: Tingkatkan Nilai Tambah Produk Pertanian, Kementan Latih Jutaan Petani dan Penyuluh

Disiarkan secara langsung dari BBPP Lembang, tidak kurang dari 500 peserta bergabung melalui Zoom Meeting dan 1.859 peserta lainnya menyaksikan via Live Streaming Youtube.

Kepala BPPSDMP, Dedi Nursyamsi, membuka BOC kali ini. Disampaikan Dedi Fenomena El Nino merupakan salah satu dampak perubahan iklim. Karenanya yang harus dilakukan adalah mengurangi penggunaan produk-produk kimiawi dan kembali ke pertanian organik.

“Esesnsi dari eco-enzyme adalah back to nature. Kita harus bangun pertanian organik. Pertanian organik sudah terbukti sehat dan menyehatkan bagi tanah dan juga produk yang dihasilkan,” kata Dedi.

BOC dilanjutkan dengan sesi pertama yakni pengenalan P4S Tri Karsa Inti Rakyat bersama Meliyarta, Ketua P4S. Dipandu Widyaiswara BBPP Lembang, Fiadini Putri, wanita yang akrab disapa Meli ini menceritakan perjalanan P4S yang dipimpinnya.

“P4S kami telah berdiri sejak 2016 dengan komoditas hortikultura. Namun kami sempat vakum, dan kembali aktif pada 2019 dengan menggandeng UMKM mencetak berbagai produk olahan seperti bir pletok, sirup blimbing wuluh, dan tahu bakso. Setelahnya kami juga membuat berbagai produk olahan eco-enzyme, seperti berbagai jenis sabun yang ada di sini,” jelas Meli sambil menjelaskan contoh produk yang dibawanya.

Turut hadir Mamik Winiastuti, penyuluh pendamping P4S. Mamik menceritakan peran penyuluh dalam mendukung kegiatan P4S. “Penyuluh harus turut aktif. Kami harus selalu memotivasi dan mengedukasi P4S dan memikirkan kebutuhan di P4S yang harus dipenuhi. Peran penyuluh harus maksimal dengan berbagai kolaborasi dan komunikasi yang berkelanjutan,” ungkap Mamik.

Selanjutnya, Widyaiswara BBPP Lembang, Chesara Novatiano mengajak peserta praktik membuat eco-enzyme.

Dinny Retnawati menjadi narasumber pada sesi ini. Ia menjelaskan pembuatan eco-enzyme telah memiliki standar yang baku dan harus sesuai takaran.  “Bahan utama yang digunakan yakni sisa buah-buahan seperti kulit buah ataupun sayur-sayuran yang masih basah. Kita juga menggunakan molase atau gula merah sebagai penggantinya, dan terakhir adalah air. Perbandingan yang digunakan adalah 3:1:10 yang terdiri dari limbah sayur dan buah, molase, dan air,” paparnya.

Ia juga menyarankan penambahan sereh untuk membuat eco-enzyme yang lebih wangi.

Sesi terakhir merupakan sesi diskusi. Nampak peserta tertarik dengan materi yang disampaikan para narasumber. Berbagai pertanyaan melalui zoom, chat room, dan youtube dijawab oleh narasumber.

Kepala BBPP Lembang, Ajat Jatnika, menutup kegiatan BOC kali ini. Ajat mengapresiasi antusiasme peserta yang telah bergabung.

“Topik eco-enyzme yang disampaikan dalam BOC volume 235 ini diharapkan dapat memupuk kesadaran bagi kita untuk turut menjaga lingkungan dan tetap dalam koridor back to nature, terlebih dalam kondisi El Nino yang saat ini kita hadapi,” pungkasnya.

Lebih lanjut Ajat berpesan agar setelah menyaksikan BOC kali ini peserta mampu memulai pertanian organik dari lingkup rumah tangga, salah satunya dengan eco-enzyme yang mampu membawa sejuta manfaat. (DRY/YKO)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *